Sabtu, 25 Juni 2016

Bener Gak Sih, Ada yang Namanya Dosen Killer ?


Pernah gak sih saat sekolah atau kuliah ketemu sama dosen yang punya icon Killer (Ngerii) ? pasti kebanyakan dari kita pernah ketemu sama dosen yang terkenal killer dikalangan siswanya atau mahasiswa. Sebenarnya kenapa sih kok bisa guru/dosen dapat gelar seperti itu ?

Ini dia jawaban dari beberapa mahasiswa : 
“bagi saya dosen Killer itu kalo ngasih tugas bejibun, pengen tugas yang sempurna, kalo salah kita dibully, kadang marah-marah gak jelas” (kata saya, waktu saya masih awal-awal kuliah) hehe

“Yang PHP, Janjian siang. Udah ditunggu dari tadi pagi. Terus dengan jutek bilang besok aja” ( Mahasiswa Fakultas Kesehatan UMB)

“Dosen Killer itu kayak sebuah tantangan, dimana ada rasa puas tersendiri, jika kita bisa lebih dekat dari pada mahasiswa yang lain” (Alumni Mahasiswa D2 Polsri)



Kalo dipikir-pikir, sebenarnya tujuan dosen yang kita anggap menakutkan itu baik loh ya. Demi kebaikan kita. Biar kita disiplin sama tugas, kita juga dilatih untuk memberikan hasil yang terbaik, gak asal-asalan. Kalo dibully ketika kita salah yah nasib *eh maksudnya biar kita berubah menjadi pribadi yang hati-hati dan lebih baik lagi.

Sebenarnya tidak ada yang namanya dosen killer, yang ada kita nya yang malas. Benar kan ya ? saya baru menyadari ketika beranjak disemester IV, bahwa dosen yang saya anggap selama ini killer ternyata adalah dosen yang paling baik hati. Yang menakutkan itu adalah diri kita sendiri, terkadang sebagai mahasiswa kita sering malas mengerjakan tugas, nggak jujur, suka ngomongin dosen dibelakang, hatinya dongkol kalau banyak tugas, hal yang begitu yang buat kita jadi malas dan menganggap dosen killer. Namanya sekolah atau kuliah yah emang kayak gitu meski berjuang biar bisa dapat apa yang kita inginkan. Nggak cuma kuliah kan, dalam kehidupan pun harus berjuangan untuk mendapatkan yang kita inginkan.

Hingga disemester akhir seperti sekarang ini, saya benar-benar merasakan dosen yang selama bertahun-tahun saya anggap killer ternyata gak bener. Justru beliau yang selalu mensuport saya untuk menyelesaikan tugas akhir (skripsi). Sempat saya menghilang selama satu bulan pasca seminar proposal skripsi saya terbengkalai. Dan akhirnya saya dipanggil oleh dosen killer. Saya diceramahin abis-abisan sampe nyinggung masalah orang tua. Aduh kalo udah bawa orang tua maunya nangis, dan setelah itu saya mulai bergerak buat menyelasaikan skripsi meski terpaksa dan dipaksa hihi. 

Baiklah, buat teman-teman yang masih duduk dibangku sekolah atau kuliah perlu kita ketahui bahwa tidak ada guru/dosen yang killer yang ada kitanya yang malas. Mulai sekarang kita harus merubah pikiran kita, membuat kebiasaan yang baik, berpikir yang baik, dan berprasangka yang baik. Kalo kita ngasih yang terbaik untuk orang lain maka Allah akan ngasih yang lebih baik untuk kita. Melakukan sesuatu jangan karena manusia tapi memang karena Allah. 

Salam, Perindu Pagi.
20 Ramadhan  1437 H

5 komentar:

  1. Killer dan gak killer tergantung kita menanggapinya sih menurutku. Guru SMA-ku killer abisssss, sampe liatnya aja takut, tapi justru karena itu aku jadi terpacu buat paham sama materi yang beliau kasih. :)

    BalasHapus
  2. tergantung persepsi kita sih
    kadang yang katanya killer malah bikin kita jadi terpacu untuk lebih baik

    BalasHapus

ditunggu kritik dan sarannya ya,

 

diarypopi.com Template by Ipietoon Cute Blog Design