Kamis, 17 Mei 2018

Puasa Pertama Tanpa Keluarga, Jangan Jadikan Alasan untuk Tidak Semangat !

Assalamualaikum Warohmatullah Wabarokatuh


Bagi teman-teman yang sedang jauh dari keluarga, pasti sangat terasa bukan ketika menjalankan ibadah puasa. Seperti yang saya banyak lihat di media sosial berseliweran postingan orang-orang yang menyatakan kalo mereka sedih banget gak bisa kumpul bareng keluarga di puasa pertama. Ehem, jangan membatasi diri kita sendiri untuk bahagia, sebenarnya sedih atau bahagia kita sendiri yang menciptakan.

Kalau pikiran kita selalu kita arahkan untuk sedih ketika puasa gak bareng keluarga, kita gak bakal bisa move on dan akhirnya jadi gak semangat menjalani puasa kali ini. apalagi yang sedang bekerja dan menempuh pendidikan jadi ikutan gak semangat menjalani aktivitasnya. Kan rugi ya, adakalanya kita harus memotivasi diri sendiri, melapangkan hati, dan terus yakin kalau puasa pertama gak bareng keluarga tidak lantas mejadikan kita larut dalam kesedihan.


Momen puasa bareng keluarga memang sangat menyenangkan, gak ada orang yang gak mau pulang kerumah ketika bulan puasa bukan? Nah, ada beberapa tips yang bisa saya share ke teman-teman yang suka sedih kalo puasa pertama  gak bareng keluarga (puasa pertama itu bisa sampe 1-3 hari ya) semoga postingan saya gak telat hehe

Pertama, di tempat kita merantau tentu kita tidak sendiri yang memiliki nasib yang sama dengan kita  yang jauh dari keluarga. Pasti banyak banget kan ya? teman-teman yang senasib sepenanggungan di tanah rantau baik temen kos, teman sekelas, atau teman komunitas. Kita bisa menjalani ibadah puasa kita bareng mereka, entah itu sahur bareng, berbuka puasa bareng, dan tentunya sholat tarawih bareng. Saya yakin kita akan merasakan indahnya bertemu layaknya keluarga. So, jangan sedih-sedih lagi ya, stop nulis story yang sedih-sedih hehe. semangat berpuasa dan menanti pulang di hari lebaran, yay !

Kedua, manfaatkan moment bulan ramadhan untuk selalu memperbaiki diri, misalnya melatih kita untuk bangun pagi, belajar membaca al-qur’an, membaca al-qur’an lebih banyak dari sebelumnya, mengikuti kajian, atau mendengarkan streaming kajian, gak ada internet kak? bisa menyimak di televisi, kalo ramadhan banyak channel tv yang menampilkan tayangan yang bermanfaat. Yah saya anak kos gak ada tv hehe, tenang, biasanya didekat kampus atau mushola/masjid dekat kosan selalu ada kegiatan-kgeiatan seperti kajian, mengaji, dll.

Semoga ramadhan kali ini berhasil menjadikan kita manusia yang jauh lebih baik dari sebelumnya, dengan catatan kita lah yang harus optimal memanfaatkan bulan ramadhan. Tak hanya ibadah secara ritual saja yang kita tempah, namun akhlak yang baik senantiasa kita pupuk agar tak lapuk.  Syukur Alhamdulillah masih diberikan kesempatan bertemu dengan bulan yang mulia di tahun ini. Selalu jaga niat kita hanya karena Allah ya..

Sekali lagi, tulisan ini adalah nasehat untuk diri saya sendiri, yang belum ada apa-apanya, yang masih merangkak berjuang untuk menjadi lebih baik, menjadi hamba Allah yang baik.

Semoga bermafaat, see you…

0 komentar:

Posting Komentar

ditunggu kritik dan sarannya ya,

 

diarypopi.com Template by Ipietoon Cute Blog Design