Selasa, 23 Juli 2019

Oh Gini Rasanya Long Distance Marriage (LDM)

Dulu waktu masih single, aku suka menghayal gitu kalo nikah nyambi kuliah pasti seru, ada yang kasih semangat ya mungkin menyelesaikan kuliah jadi lebih cepat. Waktu masih kuliah S1 ibu selalu mengingatkan jangan dulu menikah sebelum lulus S1, sampe dibilang “kalo gak mau lihat ibu spot jantung” uwaaah, aku inget banget kalimat itu. Jadi berusaha semaksimal mungkin untuk selesai tepat waktu.
Edit by me (canva)
Manusia hanya bisa berencana, selepas lulus S1 punya cita-cita ingin menikah muda #eyaa, tapi mungkin hanya sebatas “ingin” saja untuk menikah bukan karena siap untuk menikah. Allah itu tau banget yang kita butuhkan, namun kita lah yang suka menjadikan keinginan sebagai kebutuhan.

Oya balik lagi, kita kan ngomongin LDM (Long Distance Marriage). Alhamdulillah jodoh dunia akhirat (inshaAllah) datang sebelum aku lulus S2. Posisi ku saat ini menunggu jadwal ujian tesis, sudah hampir tahap akhir menuju wisuda, dari awal sebelum menikah aku sudah membicarakan hal ini ke kakak (panggilan aku ke suami : kakak, sayang, yank). Sebelumnya kan aku sudah bilang ke kakak kalo aku belum lulus kuliah S2nya, lagi memasuki tahap akhir yaitu ujian tesis. Dengan segala pertimbangan kakak tetap ingin melanjutkan niat baiknya untuk menikah dan setelah menikah mengizinkan aku untuk menyelesaikan tugas negara ini.

Alhamdulillah orang tua aku dan kakak merestui niat baik kami untuk menikah sebelum aku lulus kuliah, karena restu orang tua adalah senjata untuk kelancaran segala rencana kita. Jadi apapun niat baik kita jangan lupa minta doa orang tua ya, mau apa aja minta restu orang tua.

Nah sekarang dua minggu setelah akad nikah, aku harus kembali ke Yogyakarta untuk menyelesaikan tugas negara ini. Sementara kakak belum bisa ikut menemani karena kakak sudah masuk kerja.  Rasanya gak tega pas mau masuk ke Bandara, waktu cek in tinggal 20 menit lagi tapi selesai cek in aku keluar lagi nemuin kakak, ya sekitar 10 menit waktu buat melepas rindu sebelum pergi.

Sekarang udah 3 hari aku di Jogja, rasanya kayak udah lama banget, pikirannya pengen pulang aja, ketemu suami, ngurus suami (walaupun mungkin aku masih belajar buat jadi istri yang baik) makasih ya kak udah sabar. Aku juga bersyukur banget punya ayuk, kakak, adek ipar yang baik- baik banget. Jadi kakak gak sendirian banget dirumah kalo pulang kerja, ada adek atau ayuk sama keponakan kami si mungil Hannah.

Hmmm, aku menyimpulkan kalo LDM itu ya gak enak *hehe, karena seharmonis apapun LDM tetap lebih baik bersama-sama, menjalani hari-hari bersama, berjumpa dan bersua, bercerita, melakukan banyak hal dengan bersama, gitu kan? Nah karena LDM gak enak jadi aku tambah semangat buat secepat mungkin menyelesaikan semuanya. Semuanya gak akan berjalan lancar tanpa doa dari suami, orang tua, mertua, dan keluarga besar.

Jadi buat yang LDM tetap semangat ya, yakinlah badai pasti berlalu, yang paling penting harus kita lakukan adalah melakukan dan memberikan yang terbaik untuk orang-orang terkasih kita. kalo lagi kerja, kerja yang baik lakukan yang terbaik, kalo lagi kuliah semangat untuk cepat selesai biar bisa kumpul bareng keluarga tersayang.

Ada beberapa tips bertahan dalam Long Distance Marriage (LDM) yang mungkin bisa bermanfaat untuk teman-teman yang lagi LDM, termasuk untuk diri aku sendiri.

1    Pertama,  Komunikasi setiap hari  ya bisa melalui video call, chatting, dan kirim foto. Aku nulis ini sambil video call dengan kakak, doi lagi kerja di kantor aku juga di depan laptop *hehe

2    Kedua, Menjaga koneksi emosional setiap hari dengan menanyakan dan mendengarkan mengenai hari dan pekerjaannya. Kalo suami udah selow dari kerjaan bisa komunikasi lagi dengan ngobrol saling mendengarkan ada cerita apa aja hari ini.

3    Ketiga, Saling percaya, siapa yang udah gak sibuk bisa menghubungi duluan. Kalo salah satu ada yang belum bales wa/tlp jangan ngambek dulu, siapa tau salah satu dari kita belum free waktunya. Sabar ya.

4      Ke-empat, Selalu positif thinking ya, gak mesti karena LDM, kapan pun dan dimanapun kita harus berusaha untuk positif thinking.

5    Ke-lima, Saling mendoakan agar selalu dalam ridho Allah, karena sebaik-baik tempat meminta pertolongan hanya kepada Allah. Right !

Oke teman-teman, sekian dulu ya tulisan kali ini. Semoga bisa diambil manfaatnya. Maaf jika masih banyak yang salah, maklum usia pernikahan masih seumur jagung, belum apa-apa, cuma mau sharing aja kali aja ada manfaatnya.

See you ya..


0 komentar:

Posting Komentar

ditunggu kritik dan sarannya ya,

 

diarypopi.com Template by Ipietoon Cute Blog Design