Minggu, 21 Juli 2019

Pertama Kali Mengenalmu!


Awal masuk kuliah di Bengkulu tahun 2012, aku memang udah mulai aktif ikut organisasi sejak semester awal. Tujuan ikut organisasi waktu itu mau mencari banyak pengalaman dan teman.  Alhamdulillah gak salah ikut organisasi, yaitu Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) merembet ikut gabung ke BEM kampus. Kalo diingat sekarang, dulu kegiatanku banyak di luar kuliah, kuliah tetap jalan ya tapi kaku gitu gak banyak kesannya, beda sama kegiatan organisasi sampe sekarang gak bisa aku lupain.

pic by canva
Oya, tulisan kali ini aku mau cerita pertama kali aku kenal dia, dia yang inshaAllah akan menjadi imam dalam rumah tanggaku kelak. Aku nulis ini sehari setelah dia datang kerumah menemui orang tua ku bersama orang tuanya (Kamis, 2 Mei 2019). Terharu, jadi aku mau nulis tentang dia sebelum nanti gak ada waktu buat nulis. Sebelumnya aku sangat berterimakasih dan bersyukur kepada Allah telah memudahkan semua langkah baik dia maupun aku. Sampai saat ini Allah selalu memberikan kemudahan yang atas kehendaknya semuanya terjadi. Terimakasih juga aku ucapkan buat kak Fahrudin Ahmad sudah mau berjuang dengan gigih untuk bisa pada tahap ini.

Menuliskan tentang kamu, mungkin akan aku lakukan sejak saat ini. pertama kali kenal kakak (panggilan aku ke dia saat ini) di kampus tempat kami kuliah, waktu itu aku mau pulang baru turun dari masjid kampus baru selesai menghadiri rapat gitu, maklum mahasiswa baru banyak agenda ikut rapat (ikut-ikutan doang) hehe. Saat itu kakak sedang main basket sama temennya, gak main beneran sih cuma main berdua aja dia sama temennya. Saat itu belum tau namanya, aku malah kenal sama temennya itu, malah sedikit ngobrol sama temennya, sama kakak malah gak seteguran sama sekali hehe.

Seiring waktu berjalan, mengalir aja tau namanya karena udah sering terlibat di kegiatan organisasi, ternyata dia ketua umum di fakultasnya kala itu, gak terlalu exited sih biasa aja wkwk. Aku gak pernah kepo’in kakak, aku sedikit tau tentang dia kala itu dari gak sengaja denger cerita temen-temen seangkatan aja, dari temen-temen yang suka ngomongin kakak tingkat, maklum ya mahasiswa baru hehe.

Terus aku masuk semester dua dan tiga, aku juga denger cerita orang-orang kalo dia gak kuliah lagi, dan aku baru menyadari kalo emang udah jarang lihat dia bahkan gak pernah lagi. Yaa aku cuek aja kan ya, karena memang gak dekat.

Suatu saat aku pernah minta kontak dia soalnya ada keperluan mau minta tolong gitu, padahal aku gak dekat kan, karena saat itu penting banget, jadi aku paksain deh menghubungi dia lewat sms (Seingetku ya). Nah setelah itu gak pernah lagi kontak-kontak’an.

Hampir dua tahun menghilang, entah dia atau aku yang menghilang, intinya gak pernah berkomunikasi apapun lagi, sampe aku masuk semester akhir lagi skripsian eh dia nyapa lewat line,gak tau tuh dulu bisa otomatis langsung conect ke line, bisa jadi karena nomer hp kali ya.

Nah dari line dia sering chat, nanya-nanya kabar gitu, sampe tukeran pin BBM, dia sering chat tapi gak aku bales haha, kalo pun dibales, balesnya lamaaa banget, misalnya nih dia chat malem aku belesnya pagi, hampir kayak gitu terus. Eh ternyata dia ngerasa kalo aku cuek banget ke dia dulu (dia baru cerita sekarang) hehe. Nah suatu hari dia sempat bilang suka ke aku,pas aku lagi skripsian ya, semester akhir. Tapi aku gak kasih respon, artinya aku menolak dia. Banyak banget kan ya alesan dulu, tapi memang aku gak mau pacaran. Masih memikirkan masa depan, masih mau banyak belajar, masih banyak impian yang harus aku capai. Akhirnya setelah itu kota lost contact lagi lumayan lama, dia menghilang entah kemana.

Di semester akhir kuliah S2 ku, dia berusaha meyakinkan aku kalo dia mau serius dan mau ketemu kedua orang tua ku. tak mudah buat aku mengambil keputusan sebelum menerima dia, ada banyak hal yang aku pertimbangkan, yang paling penting setiap kita mengambil keputusan libatkan Allah. Karena Allah lah tempat kita mengembalikan segala urusan, meminta pertolongan dalam hal apa pun. Apalagi kuliah ku belum berakhir hingga garis finish, masih harus melewati masa ujian tesis. Dengan segala pertimbangan, komunikasi dengan dia, menjelaskan kondisi aku saat ini, alhamdulillah Allah yang memudahkan. Dia memang bukan lelaki yang pandai merangkai kata-kata, bukan lelaki yang romantis yang suka menggombal, bukan. Tapi dia berhasil meyakinkan aku bahwa dia pantas untuk aku terima niat baiknya.

Terimakasih telah memberanikan diri memintaku kepada orang tuaku dengan cara yang baik. Terimakasih masih bertahan untuk saling menguatkan bahwa ini adalah langkah awal kita. Terimakasih untuk kesabaran kakak, terimakasih untuk segala ketulusan dan keihlasan kakak.

Doakan kami agar selalu dalam ridho Allah ya teman-teman, diberikan generasi-genarasi yang solih dan soliha. Buat teman-teman yang masih jomblo *eh semoga dipermudah bertemu dengan jodoh dunia akhiratnya ya, doa-doa terbaik untuk teman-teman semuanya.

-Tulisan ini ditulis sebelum menikah dan diposting setelah nikah-

See you soon, terimakasih sudah mampir :)




0 komentar:

Posting Komentar

ditunggu kritik dan sarannya ya,

 

diarypopi.com Template by Ipietoon Cute Blog Design